Masih soal Lebaran….

Beberapa hari yang lalu ada teman di multiply menulis tentang lebaran jauh dari kampung halaman. Aku jadi inget pernah tinggal dan kerja di Duri, Sumatra juga waktu itu. Walaupun tidak merayakan hari raya Idul Fitri, tapi kalau ada libur panjang biasanya pulang ke Jakarta, kota asal. Tapi lebaran tahun 1999 aku memutuskan tinggal di Duri.

Kebetulan teman kost ada yang dadakan ngajakin pulang ke sumbar. Kebayang kan lebaran cari kendaraan kan susah. Biasanya ada pilihan bis L300 dari Duri ke bukit tinggi itu tergolong mewah.. karena ada AC. Nah karena situasi lebaran jelas lah gak kebagian. Akhirnya kita nekat mau naik antar luar kota.. Yang jelas bis ini gak pake AC… udah penuh.. ada ayam segala… di tambah lagi asap rokok.. Yang lebih sedih lagi..karena penuh, jalan tengah dalam bis bisa di sulap jadi bangku tempel…. bener2 kan….
Kali itu baru pertama kali perjalanan ke Bukit Tinggi… Akhirnya saking nekat kita berdua berangkat juga tuh. Tapi rupanya gak sampai disitu penderitaan kita… Jalanan Sumatra Barat sarat dengan longsor.. Kalau ada hujan pasti longsor.. nah kalau udah longsor..kebayang deh..macet bisa berjam2… Kata temanku waktu itu..dari Duri ke Bukit Tinggi cuma sekitar 7 jam…… ternyata kita kena macet ..macet gak tanggung2.. sampe 9 jam.. Asli berangkat jam 7 malam sampai di Solok sekitar jam 11 siang… gimana gak bete….
Tadinya aku mikir itu perjalanan pertama dan terakhir ke Sumbar… Ternyata aku salah… setelah itu… entah berapa kali kalau ada teman ngajak ke Sumbar.. aku langsung mau.. tanpa mikir2… entah makanannya.. entah suasana nya.. pokoknys selalu aja pengen ikut.
Makanya kadang mikir.. dulu juga pernah tinggal dan kerja di Bali.. sering bolak balik ke Bali juga… tapi kok Sumatra Barat lebih ngangenin ya…. ???
padang-pariaman-9.jpg (480×360)
Advertisements

2 thoughts on “Masih soal Lebaran….

  1. ah, aku jadi ikutan kebayang nostalgia masa muda. Emang betul waktu dulu kayanya kita enjoy aja apa pun situasinya. Indahnya masa muda. Sekarang mo kemana-mana mikir persiapannya lebih lama dari perjalanannya. Maklum udah tuaan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s